EURO 2020: Denmark kalahkan Inggnis, kalahkan Italia/Spanyol untuk menang?

EURO 2020 sudah memasuki babak final dan tinggal 3 pertandingan tersisa untuk mencari juara. Italia, Spanyol, dan Inggnis sejak awal turnamen tidak sedikit banyak dianggap sebagai juara, sementara Denmark, meski menjadi mantan raja, belum pernah mencapai semifinal turnamen besar sejak kejutan bersejarah itu. jadi mereka tidak ditakuti seperti anak laki-laki besar lainnya.

CMD368 – Fakta bahwa Denmark mencapai semi final merupakan kejutan, bukan hanya karena prediksi sebelum turnamen tetapi juga karena mereka hampir tersingkir di babak penyisihan grup. “Prajurit Utama” mendapatkan simpati dan dukungan dari penonton netral setelah tragedi Christian Eriksen, dan kemenangan mereka tidak hanya akan mengejutkan, tetapi juga dilihat sebagai epilog yang indah untuk perjalanan emosional.

Tetapi untuk mengatakan bahwa keinginan untuk bersaing untuk menghormati rekan setimnya yang hampir mati adalah alasan mengapa Denmark sampai sejauh ini akan meremehkan kemampuan para pemain dan pelatih Kasper Hjulmand. Mereka tidak punya alasan untuk takut dengan Inggris , Italia atau Spanyol karena mereka juga memiliki kemampuan dan taktik untuk menang.

Denmark mencapai semifinal dianggap sebagai kejutan di EURO
Denmark mencapai semifinal dianggap sebagai kejutan di EURO

Republik Ceko membuat banyak masalah bagi Inggris, Kroasia dan Belanda sejak awal turnamen tetapi melawan Denmark kelemahan mereka sepenuhnya dimanfaatkan, di babak pertama Denmark terus menyerang sayap dengan celah di garis atau melempar bola jauh melewati garis. Mereka mendapat 2 gol dan ketika Republik Ceko sempat mengubah ke 4-4-2 di babak kedua untuk merebut kembali permainan, Denmark memiliki kondisi untuk mundur ke pertahanan meski masih harus dipersingkat.

Pembuka Denmark melawan Ceko, tendangan bebas yang mengarah ke sundulan Thomas Delaney, adalah trik bola mati yang ditempa di tempat latihan. Simon Kjaer memiliki fase “dinding” yang sangat pintar untuk mencegah Tomas Holes bergerak ke arah Delaney, yang berlari masuk dari belakang tanpa perlawanan.

Cara Joakim Maehle mengatur gol kedua Denmark benar-benar membuktikan bahwa mereka adalah tim yang berkualitas: Vestegaard, bek tengah setinggi enam kaki yang dikenal terutama karena kecakapannya dalam mencetak gol di Southampton, melonjak ke depan dalam satu serangan. kecepatan melewati Vladimir Coufal es turun. Asis Maehle bisa dibilang merupakan asis terbaik sejak awal Euro: sebuah tendangan dari kaki kanannya untuk memberikan umpan silang kepada Kasper Dolberg untuk mencetak gol.

Apa peluang kejuaraan Denmark?

Perawakannya mungkin tidak sebaik tiga semifinalis lainnya, tetapi mereka dan Inggris adalah dua tim dengan peringkat FIFA tertinggi di braket sistem gugur mereka dan hanya pertandingan melawan Belgia yang lebih rendah. 19 pemain mereka bermain di 5 besar liga top Eropa, jadi tidak bisa dikatakan bahwa pemain mereka memiliki level yang pas-pasan.

Inggris tentu saja akan dinilai lebih kuat dari Denmark, tetapi Denmark adalah tim yang telah mengalami lebih banyak situasi sejak awal EURO. Mereka pernah digiring, kalah, dibalikkan, “dikalahkan” oleh tim yang lebih kuat dan tim yang lebih lemah, tetapi mereka juga mendominasi permainan, bermain dengan energi penuh dan dengan keras kepala menjaga skor.

Denmark tidak akan terkejut jika mereka kembali memimpin, tetapi dengan Inggris itu tidak mungkin. Mereka tidak pernah kebobolan gol dan menendang dengan cara yang lambat, hati-hati, dan keren untuk memastikan mereka tidak kalah. Jadi apa yang terjadi ketika Inggris kebobolan lebih dulu dan harus naik, mempercepat dan mengambil risiko?

Ada tim-tim yang ahli di bidang hulu (MU) tetapi banyak juga tim-tim kuat yang ketika dalam situasi seperti itu panik dan gagal meningkatkan kapasitasnya (PSG).

Apa pun bisa terjadi di EURO tahun ini dan kami telah melihat kejutan yang mengejutkan dalam pertandingan Prancis-Swiss. Denmark mengalahkan Inggris dan kemudian memenangkan EURO tidak terduga tetapi sepenuhnya mungkin, karena mereka memiliki kemampuan untuk berdiri di atas 4 tim terkuat di Eropa.

Leave a Reply

Your email address will not be published.